20 Perbedaan Sel Hewan dan Sel Tumbuhan

Perbedaan Sel Hewan dan Sel Tumbuhan - Kali ini gudang biologi akan memberikan penjelasan secara lengkap perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan. Sel hewan dan sel tumbuhan agak mirip karena mereka berdua adalah sel eukariotik. Sel-sel ini memiliki inti sejati, yang menampung DNA dan dipisahkan dari struktur selular lain dengan membran nuklir. Kedua jenis sel ini memiliki proses yang sama untuk reproduksi, yang meliputi pembelahan mitosis dan meiosis. Sel hewan dan tumbuhan mendapatkan energi yang mereka butuhkan untuk tumbuh dan mempertahankan fungsi sel normal melalui proses respirasi seluler.

Kedua jenis sel ini juga mengandung struktur sel yang dikenal sebagai organel, yang khusus untuk melakukan fungsi yang diperlukan untuk operasi sel normal. Sel hewan dan tumbuhan memiliki beberapa komponen sel yang sama kesamaan termasuk inti, kompleks Golgi, retikulum endoplasma, ribosom, mitokondria, peroksisom, sitoskeleton, dan sel (plasma) membran. Sementara sel hewan dan tumbuhan memiliki banyak karakteristik umum, mereka juga berbeda dalam banyak hal. Berikut ini adalah perbedaan sel hewan dan tumbuhan berdasarkan



Perbedaan Sel Hewan dan Sel Tumbuhan 

Ukuran:
sel hewan umumnya lebih kecil daripada sel-sel tumbuhan. Sel hewan berkisar dari 10 sampai 30 mikrometer panjangnya, sementara sel-sel tanaman berkisar dari 10 dan 100 mikrometer panjang.

Bentuk:
sel hewan datang dalam berbagai ukuran dan cenderung memiliki bulat atau bentuk yang tidak beraturan. Sel tanaman yang lebih mirip dalam ukuran dan biasanya persegi panjang atau kubus berbentuk.

Penyimpanan energi:
sel Hewan menyimpan energi dalam bentuk karbohidrat kompleks glikogen. Sel tumbuhan menyimpan energi sebagai pati.

Protein:
Dari 20 asam amino yang dibutuhkan untuk memproduksi protein, hanya 10 dapat diproduksi secara alami dalam sel-sel hewan. Yang disebut asam amino esensial lainnya harus diperoleh melalui diet. Tanaman mampu mensintesis semua 20 asam amino.

Diferensiasi:
Pada sel hewan, hanya sel induk yang mampu mengkonversi dengan jenis sel lain. Kebanyakan jenis sel tanaman mampu diferensiasi.

Pertumbuhan:
sel hewan bertambah besar dengan meningkatkan jumlah sel. Sel tanaman terutama meningkatkan ukuran sel dengan menjadi lebih besar. Mereka tumbuh dengan menyerap lebih banyak air ke dalam vakuola sentral.

Sel Dinding:
sel hewan tidak memiliki dinding sel, tetapi memiliki membran sel. Sel tumbuhan memiliki dinding sel terdiri dari selulosa serta membran sel.

Sentriol:
sel hewan mengandung struktur-struktur silinder yang mengatur perakitan mikrotubulus selama pembelahan sel. Sel tumbuhan tidak biasanya mengandung sentriol.

Cilia:
Cilia ditemukan di sel hewan, tetapi biasanya tidak dalam sel tanaman. Silia yang mikrotubulus yang membantu dalam gerak selular.

Sitokinesis:
Sitokinesis, pembagian sitoplasma selama pembelahan sel, terjadi pada sel hewan ketika belahan dada mengerutkan bentuk yang mencubit membran sel di setengah. Dalam sitokinesis sel tumbuhan, piring sel dibangun yang membagi sel.

Glyoxysomes:
Struktur ini tidak ditemukan dalam sel-sel hewan, tetapi yang hadir dalam sel tanaman. Glyoxysomes membantu untuk menurunkan lipid, khususnya di berkecambah benih, untuk produksi gula.

Lisosom:
sel hewan memiliki lisosom yang mengandung enzim yang mencerna makromolekul seluler. Sel tumbuhan jarang mengandung lisosom sebagai vakuola tanaman menangani degradasi molekul.

Plastida: sel hewan tidak memiliki plastida. Sel tumbuhan mengandung plastida seperti kloroplas, yang diperlukan untuk fotosintesis.

Plasmodesmata:
sel hewan tidak memiliki plasmodesmata. Sel tumbuhan memiliki plasmodesmata, yang pori-pori antara dinding sel tanaman yang memungkinkan molekul dan sinyal komunikasi untuk melewati antara sel-sel individu tanaman.

Vakuola:
sel hewan mungkin memiliki banyak vakuola kecil. Sel tumbuhan memiliki vakuola sentral besar yang dapat menempati hingga 90% dari volume sel.

Sel Prokariotik

Hewan dan tumbuhan sel eukariotik juga berbeda dari sel-sel prokariotik seperti bakteri. Prokariota biasanya organisme bersel tunggal, sedangkan sel hewan dan tumbuhan umumnya multiseluler. Sel eukariotik lebih kompleks dan lebih besar dari sel prokariotik. Sel hewan dan tumbuhan mengandung banyak organel tidak ditemukan dalam sel prokariotik. Prokariota tidak memiliki inti sejati sebagai DNA tidak terkandung dalam membran, tetapi melingkar di suatu daerah dari sitoplasma disebut nucleoid. Sementara sel hewan dan tumbuhan berkembang biak secara mitosis atau meiosis, prokariota menyebar paling sering dengan melakukan pembelahan biner.

Demikianlah ulasan mengenai 20 Perbedaan Sel Hewan dan Sel Tumbuhan. Semoga bermanfaat buat teman-teman sekalian. 
20 Perbedaan Sel Hewan dan Sel Tumbuhan | Dani Erfan Saputra | 5